Warning ! Hati-hati komunikasi di Dunia Internet

Warning ! Hati-hati komunikasi di Dunia Internet

Warning buat yang sering berkomunikasi di dunia internet ! Kalo hanya sekedar komunikasi biasa gak pake embel2 privasi, mungkin peringatan "hati-hati" bukan suatu masalah. Tapi kalo kita sering berkomunikasi dengan berbagi hal2 yang sangat privasi, bisa jadi peringatan "hati-hati" harus jadi perhatian khusus buat pengguna internet !

Aktivitas dunia internet sperti berkirim pesan teks, gambar dan data menjadi aktivitas harian yang gak dilewatin pengguna. Melalui situs jejaring sosial sperti Facebook, Twitter ato melalui aplikasi pesan instan sperti WhatsApp, Line, Facebook Messenger dll. Hal yang sering gak diperhatiin pengguna adalah

Apakah aman berkomunikasi lewat situs jejaring sosial,
ato aplikasi pesan instan ?

Hmm mungkin muncul pertanyaan, Aman apanya ?
Aman pesan singkat kita gak bakalan diliat orang lain ?
Aman gambar yang kita kirim gak diliat orang lain ?
Aman percakapan kita gak didenger orang lain ?
Ato aman akun kita gak akan dicuri passwordnya ?

Guys... bukan keamanan ini gue maksud :)

Tapi, apakah semua data komunikasi yang kita kirim ke penerima akan tersimpan (disimpan) otomatis di server situs/aplikasi yang kita gunakan ato tidak tersimpan/disimpan otomatis ?

Masih bingung yah hehe...
gue coba ngasi ilustrasi sederhana nih guys :

Si otonk unggah gambar di Facebook, nah gambarnya pasti tersimpan di album foto dan otomatis gambar itu juga disimpan rapi oleh sistem di servernya Facebook. Selama gambar blom dihapus si Otonk, maka gambar itu juga masih tersimpan rapi di server Facebook. Tapi setelah gambarnya dihapus, apakah gambar tersebut juga ikut dihapus oleh server Facebook ? Ato masih tersimpan ? Gitu juga dengan percakapan (pesan teks) kita dengan pengguna Facebook lain, apakah stelah pesannya kita hapus, maka otomatis juga datanya ikut terhapus ? Ato justru masih disimpan rapi di server Facebook ?

Lalu gimana donk dengan data pribadi kita di Facebook ? Misalnya nomor Hp, alamat tempat tinggal, alamat email, data perangkat (IP address) yang kita gunakan untuk mengakses Facebook ! Apakah stelah akun dihapus permanen, data pribadi kita juga ikut dihapus ato masih rapi disimpan Facebook ? Ini yang jadi pertanyaan besar dan ini juga keamanan pribadi yang gue maksud.

Paling ada yang nyeletuk kaya' gini :
"ah emank gue siapa ? Teroris ? Emank gue Buronan negara ampe harus merhatiin data pribadi di akun sosial ?"

Hehe emank bener sih kita itu hanya warga negara biasa yang baik hati dan gak banyak neko2 :) Tapi bisa aja nih tanpa disadari salah satu komentar kita di Facebook ternyata bikin salah satu pengguna tersinggung lalu ngelaporin ke pihak berwajib dan diproses ! Apa yang pertama dilakukan pihak berwajib ? Karna kasusnya berawal dari Facebook, udah jelas yang pertama di cek adalah akun Facebook terlapor :

  • Jika data pribadi yang tertulis diakun dan bisa diliat (diseting) secara umum, maka pihak berwajib udah jelas dapat info penting buat ditindaklanjuti.
  • Jika data pribadi sengaja ditutup (diseting hanya bisa diliat sendiri), maka yang dilakuin pihak berwajib adalah meminta langsung ke pihak Facebook. Ingat kan guys, data pribadi akun tersimpan loh di tangan Facebook (No Hp, alamat, alamat IP perangkat dll). Waduuh kok bisa sih pihak berwajib dapat akses dari Facebook ? Tentu bisa donk, di jaman Cyber Crime skarang, pihak berwajib udah kerjasama langsung loh sama perusahaan berbasis tehnologi digital seperti Facebook, Google, microsoft dll. Udah pernah tau kan info tentang banyaknya pengguna Sosmed yang harus berurusan dengan pihak berwajib (baca : 25 Kasus Status di Media Sosial yang Berujung ke Ranah Hukum).
Gue coba cari tau lebih jauh tentang "apakah Facebook masih menyimpan data pribadi saat pengguna udah selesai menghapus datanya". Guys... ini yang gue dapat langsung dari info Ketentuan Layanan di Facebook :

https://m.facebook.com/terms

Perhatikan poin nomor 2, jelas tertulis kalo konten (status, foto, video) dan informasi (data pribadi) yang sudah dihapus pengguna, tetap akan tersimpan di server Facebook sbagai cadangan dalam jangka waktu tertentu. Jadi gak langsung dihapus loh guys :). Di penjelasan terakhir yang didalam kurung tertulis 'tetapi tidak tersedia untuk orang lain !' Artinya nih guys, datanya masih tersimpan tapi gak bakalan dipublish untuk umum, kecuali.... ?

Wah, kecuali apa nih ? Jadi penasaran yaah :)

Gue lanjutin cari tau lagi apa emank bener gak bakalan dibocorin datanya ke pihak lain ? Kalo ada embel2 *Kecuali, pasti datanya bisa aja dishare ke pihak lain. Ternyata bener guys hehe ini penjelasannya di Kebijakan Data Facebook :

https://m.facebook.com/about/privacy/
https://m.facebook.com/about/privacy/
"Kami dapat mengakses, mempertahankan dan berbagi informasi anda untuk menanggapi permintaan secara hukum (seperti surat perintah penangkapan, perintah pengadilan atau surat panggilan)".

Kalimat ini berarti pihak Facebook bisa mengakses/mempertahankan/berbagi konten dan data pribadi pengguna yang tersimpan di server (konten/data pribadi yang udah dihapus dan masih tersimpan di server atopun yang blom dihapus/masih akfif), jika ada permintaan hukum. Kalo memang diperlukan dan terbukti berbahaya, udah pasti data pribadi bakalan dibagikan ke pihak yang meminta (kebanyakan Pemerintah ato Kepolisian suatu Negara). Denger2 juga, bahkan pihak Facebook diminta tutup mulut ato gak ngasih warning ke pengguna yang jadi target. Baca : Permintaan Pemerintah untuk informasi Data pengguna Facebook, terus meningkat.

Mungkin juga ada yang ngasih respon kaya' gini :
"Ah terlalu jauh mungkin ngebahas hal diatas ! Lagian gue make' Facebook gak nyampe sejauh itu keleeees"

Ya ya ya... ada benernya juga sih hehe, paling gak kan kita bisa tau 'ooooh seperti iiituuuu' :D Maklum guys, semakin banyak pengguna baru di dunia Sosmed, semakin banyak juga yang gak tau 'ada apa dibalik Sosmed yang digunakan'. Lanjut ke kesimpulannya aja deh biar gak kepanjangan :)

Kalo emank komunikasi lewat jalur internet agak beresiko, trus gimana donk ? Buat apa bikin akun Facebook/Twitter, buat apa habisin paket internet download aplikasi pesan instan ! Maaf yah guys, gue gak saranin jangan pake sosmed ato aplikasi chatting, cuman simak aja beberapa saran biar komunikasi kita di jalur internet jadi lebih aman dan nyaman :

  1. Isi informasi pribadi di akun sosmed dengan yang wajar aja, maksudnya jangan isi dengan alamat rumah yang super komplit hehe. Gue gak nyaranin pake alamat palsu si Ayu Ting Tong yaaah.
  2. Hampir semua situs sosmed meminta nomor ponsel pribadi untuk alasan keamanan. Kalo menurut gue sih, gak penting2 amat sih ngasi nomor ponsel ! Kecuali kalo urusan duit haha...
  3. Jika pilihan berkomunikasi lewat jalur internet jatuh pada Aplikasi pesan instan, gue saranin pilih aplikasi pesan instan yang udah nerapin "Enkripsi End-to-End" ! Hmm apaan nih ? hehe biar lebih jelas coba simak gambar ilustrasi brikut :

Gimana guys, udah sdikit ngerti kan ? Enkripsi end-to-end tuh semacam proses pengamanan super ketat dan super rahasia. Contoh sperti ilustrasi diatas yang jelasin tentang teks asli yang udah dienkripsi, berubah menjadi sebuah kode rahasia yang bisa berupa kumpulan angka aja. Artinya, kalo ada hacker nakal yang bisa masuk ke data pribadi yang dikirim pengguna, yang bisa diliat hanya sekumpulan kode angka aja guys. Wujud asli dari data seperti sebuah teks ato foto gak bakalan bisa diliat. 

Makin penasaran kan aplikasi pesan instan apa yang menggunakan Enkripsi end-to-end ? Yawdah deh guys, gue kasi tau aja yah hehe


Beberapa aplikasi pesan instan emank udah nerapin Enkripsi end-to-end tapi dibatasi hanya buat pengguna yang terpilih ato ada juga yang hanya berlaku untuk pesan teks aja. Whatsapp tampil lebih keren dengan nerapin Enskripsi end-to-end untuk pesan teks, gambar dan panggilan. Jadi kesimpulannya : berkomunikasi dengan Whatsapp adalah jalan paling aman dan nyaman. Semua konten yang dikirim pada saat berkomunikasi seperti teks, gambar dan panggilan gak bakalan ada siapapun yang tau (dalam artian data pribadi aman dari kejahatan Cyber ato gak bisa diambil pihak lain), bahkan server Whatsapp sendiri pun gak tau  loooh! hehe keren kan...

Artinya nih guys, seorang hacker nakal pun gak bakalan tau apa yang kita kirim dan percakapan apa yang udah dilakukan pengguna. Jadi gak ada istilah data/konten/percakapan tersimpan di server seperti Facebook. Hal ini juga yang jadi perdebatan di dunia Hukum internasional, kalo ada Pemerintah ato Kepolisian negara yang lagi ngelacak pengguna Whatsapp, gak bakalan bisa loh hehe, lawong pihak Whatsapp aja gak tau apa isinya hahaha...

Pengen tau sperti apa sih tampilan kode rahasia
Enkripsi end-to-end di Whatsapp, gini caranya guys :
  1. Buka Whatsapp
  2. Pilih salah satu kontak (teman)
  3. Ketuk *Enkripsi
  4. Tadaaa.... kode rahasia berupa angka2 skarang bisa diliat guys :) kalo kontak/teman yang dipilih tadi kebetulan orangnya ada disamping, coba saranin ke dia buat lakuin hal yang sama dan pilih kontak loe di Whatsapp nya dia. Kemudian cocokkan angka2nya, kalo angkanya sama itu artinya gak ada seorangpun yang bisa nyadap semua data pesan ato panggilan (percakapan).



Selengkapnya di > WhatsApp Blog

Guys... penting loh ngambil waktu sejenak buat cari tau ato pelajari lebih jauh tentang apa aja yang lagi kita gunakan seperti situs sosial media dan aplikasi pesan instan. Yaaa itung2 buat nambah pengetahuan dan bisa di share ke orang2 terdekat. Seperti yang gue bahas tentang hal diatas, moga aja bermanfaat yah :)