Sindrom Stockholm versi walnuttree

Ilustrasi Sindrom Stockholm

Sindrom Stockholm versi walnuttree mungkin aja berbeda dengan penjelasan lain, it's ok lah masing2 punya pemikiran dan pandangan sendiri ? Nanti kita coba telusuri guys, tapi lebih dulu yuk cari tau apa itu Sindrom Stockholm. Jika diliat dari arti kata Sindrom bisa dibilang sebuah gejala/karakter dan Stockholm adalah nama kota di Swedia. Kalo digabungin antara 2 kata ini, sederhananya bisa diartikan sbagai : Seorang yang punya gejala Stockholm ! waduuuh makin gak ngerti nih hehe, apa hubungannya ama Stockholm ? Kok diartikan 'punya gejala Stockholm  ?

Sindrom Stockholm sbenarnya tuh cuma istilah yang jadi populer gara2 kejadian perampokan Bank di Stockholm tahun 1973. Uniknya kejadian ini, karyawan Bank yang di sandera justru merasa para perampok ini bukan orang jahat, sebaliknya bahkan ada yang jatuh cinta looh sama salah satu perampoknya :) hmm kale aja nih si perampok terinspirasi sama si Robin Hood, niatnya ngerampok buat ngasih bantuan sama fakir miskin dan orang2 terlantar hehe...

Dari kejadian ini, kemudian istilah Sindrom Stockholm jadi populer dan sering digunakan dalam cerita Film dan Lagu. Kalo di Indonesia, gue yakin banget cerita ginian bakalan jadi Sinetron jagoan Tv swasta :D

Balik lagi ke topik yah guys... Lalu apa/siapa aja nih yang bisa dibilang kena gejala Sindrom Stockholm ? Yuk kita diagnosa dengan kejadian nyata dan sederhana :

1. Sindrom Stockholm sosial media dan smartphone
Yang paling gila dijaman modern skarang ! Sosial Media dan Smartphone. Bukan cuman anak muda aja yang punya akun sosmed, yang udah tua juga gak komplit kalo gak punya akun sosmed. Gak lengkap rasanya hidup ini kalo gak punya smartphone.

ibaratnya : sosmed dan smartphone itu adalah penyandera dan penggunanya adalah korban.

Gak update status ? rasanya gimanaa gitu ! bela2in puasa makan siang cuman gara2 harus beli pulsa buat aktifin paket data ato demi smartphone pun gaji sebulan ludes hehe. Kalo dulu sbelum ngetrend sosmed dan smartphone, ngumpul bareng itu jadi sesuatu yang berarti banget, dijaman skarang ngumpul bareng itu : *Main Jari Bareng ! dan yang lebih parah lagi guys jadi lupa diri (lupa makan, lupa mandi dan lupa kalo smartphonenya harus bayar tagihan bulanan alias ngutang hahaha).

Ilustrasi kecanduan smartphone


2. Sindrom Stockholm Cinta
Cobain deh cek Beranda sosmed loe, liat sendiri teman2 yang doyan update status yang over lebay, misalnya : Saking lagi kasmaran, update status "kangen bangeeeet sama dia", sebulan kemudian update status lagi "dasar cowok ***jing, penipu tukang slingkuh" :D

Dalam kasus ini, Cinta adalah penyandera dan yang lagi jatuh cinta adalah korban.

Tapi anehnya, udah jatuh bangun kasmaran dan sakit hati gara2 cinta eeee besok2 Jatuh cinta lagi, gak kapok2 juga yah :D

Ilustrasi cinta

3. Sindrom Stockholm Sambal Pedas
Gue yakin pasti ada yang senyum geli liat yang ketiga ini :D dan pasti muncul pertanyaan apa kaitannya Sindrom Stockholm sama Sambal Pedas ? Ok guys, skarang jawabannya ada sama orang yang Doyan Makanan Pedas.

Coba deh perhatiin orang yang lagi asik makan pedas ! Kepala dan jidat keringatan, kalo di ajak ngobrol pasti jawabnya singkat ato pake bahasa isarat huhaa huhaa huhaa huhaa. Kaya'nya kesiksa banget nih yang makan pedas ! tapi coba aja nanya, "enak gak ? dan pasti dijawab "nih, udah habis 2 porsi ! Nambah juga" hahaha... Makan pedas emang keliatan menyiksa, tapi banyak loh Pecinta Kuliner Pedas.

Makanan Pedas dalam hal ini adalah Penyandera dan Pecintanya adalah korban.

Ilustrasi cabe pedas



Ok guys buat yang suka dengan musik, Sindrom Stockholm juga dikreasikan dalam bentuk lagu. Dua grup musik tenar seperti Muse dan One Direction tampil keren dengan Sindrom Stockholm.








Spesial buat yang suka baca Novel, Sindrom Stockholm juga diceritakan oleh penulis Marga - T dalam Novel berjudul Karmila. Novel yang pertama  di publish thn 1973 dan di publish kembali oleh Gramedia di thn 1990 ini mungkin gak sepopuler novel setelah jaman ini, tapi keren loh guys kalo pengen baca cerita Karmila. Seorang mahasiswa Kedokteran yang di perkosa laki2 bernama Feisal. Pengen tau kenapa gue mendiagnosa Karmila sbagai Sindrom Stockholm, pada akhir cerita novel ini, justru Karmila menerima Feisal sbagai suaminya :) Penasaran dengan novel ini, baca di > GoodReads - Karmila