Petualangan pribadi dan Tempat yang pernah dikunjungi


Gak pernah kebayang sebelumnya kalo gue bisa kunjungi banyak tempat dinegeri tercinta ini :) Meskipun cuman muter2 dipulau jawa, tapi amazing menyenangkan dan wonderful ngangenin hehe... Maklumlah dari semua petualangan ini gue bisa dapat banyak banget pengalaman, lalui banyak cerita dan nikmati betapa kerasnya hidup :)

Awalnya sih cuman sekedar ngikut nyokap, ngunjungin kakak di Bogor. Eh malah jatuh hati sama kota yang terkenal dengan julukan Kota Hujan ini. Walhasil, nyokap balik Manado, gue tetap stay di Bogor :) Di kota inilah petualangan gue dimulai, petualangan sbagai pengangguran awalnya haha... Aktif dengan kegiatan makan tidur main :) asik banget yee. Bangun pagi - ngopi dan nongkrong didepan pintu gerbang Kebun Raya Bogor, ngitung udah brapa banyak orang yang keluar masuk Kebon Raya :D Kalo pengen masuk Kebun Raya gratis, gue kepaksa loncat pagar bareng pedagang asongan haha maklum pengangguran. Nah kalo malam, gilirannya nongkrong bareng depan tempat tinggal kakak, nyari kesempatan blajar bahasa Sunda, eleuuu eleuuu lumayan bisa nyebut Punteun hehe.

Sampe pada suatu saat, gue dapat gawean jadi Anak Gudang di Outlet Sepatu Plasa Jatinegara. Itu tuuh, plasa depan Pasar Mester bekas korban tragedi '98, gawean hasil KKN dari adik bokap di Jakarta :) Pergi pulang Bogor Jakarta jadi aktifitas harian gue, bisa ngerasain gimana sumpeknya Kereta Api ekonomi bogor jakarta, bisa nyaksiin langsung gimana 2 orang Tukang Nodong beraksi di MetroMini, dan bisa nikmatin gimana keselnya hadapin macetnya Ibukota. Cape banget ampe tiba saatnya gue harus ngekost di daerah prumpung Jakarta Timur. Wuikh betah juga ngekost ditempat ini, bisa ketemu dengan satu2nya Sahabat Baik anak Johnny Andrean asal Purwakarta (Si Dadan), bisa tiap malam liatin para Kupu2 Malam yang kocar kacir dikejar petugas haha... bisa tiap malam ngerasain nikmatnya si Rokok bermerk Nahab (apa'an tuuh), dan yang gak kalah asik, pergi kerja gak harus cape jauh2, cukup skali naik metromini. Seiring waktu berjalan, ternyata muncul hambatan yang gak bisa dihindari. Gak bisa lagi nikmatin kegiatan rutin harian, tepar jatuh sakit :). Gue terpaksa harus dijemput sepupu dari bogor dan kembali lagi menikmati hari2 terakhir di Kota Hujan untuk kembali ke tanah Manado.

Gak sempet lama di Manado, eeh sepupu ngajak balik lagi ke tanah jawa, yawdah gue ikut aja skalian hilangin rasa penasaran pengen dapat gawean yang lebih hot lagi disana. Asik juga bisa hirup lagi udara segernya kota Bogor waktu itu :) dan dapat info gawean dari temen kakak (Si Gardo). Gue embat aja langsung bawa surat lamaran di kawasan Sempur Bogor, ujungnya Alhamdulillah ditrima tapi ditugasin harus ke Kota Purwakarta. Siiip esoknya gue langsung cabut ke salah satu kota Industri di Jawa Barat ini, kota transit ke Bandung saat itu (kebetulan jalan Tol Jakarta Bandung blom ada (Tol Cipularang dan Purbaleunyi), jadi Purwakarta adalah satu2nya yang harus dilalui jika ke Bandung dari arah Tol Kopo Cikampek). Nah guys, di kota ini gue mulai ngerasain gimana pahitnya cari duit dirantau, kalo ditempat sendiri segala2nya mudah. Pengen makan gampank skalipun gak punya duit, kalo dirantau hmmm duit yang berbicara. Jadi gak ada alasan buat malas2an kaya' ditempat sendiri, gak ada alasan foya2 hamburin duit kalo ada, gak ada alasan malas bangun pagi, Mental Baja mah kudu kalo hidup dirantau :). Karna gawean gue berhubungan langsung dengan presentasi produk, gue kudu bisa bahasa Sunda buat PDKT ke calon konsumen. Hmm awalnya emank sulit, sering diketawain ibu2 calon konsumen kalo pas belepotan ngomonk sunda hehe tapi lumayan bisa jadi bahan pendekatan dan bisa nyaring konsumen. Kalo ngomongin tentang Purwakarta guys, kota kecil ini punya beberapa tempat favorit. Ada Situ Buleud, semacam danau kecil buatan yang berada tepat ditengah kota. Tempat ini jadi tempat wisata kota, keren banget buat nongkrong habisin waktu senggang. Selain Situ Buleud ada juga Bendungan Jatiluhur, salah satu Bendungan terbesar di Indonesia. Bendungan ini punya banyak manfaat kaya' penyedia air buat Irigasi, penyuplai air baku buat Jakarta, pembangkit Listrik, pengendali banjir, perikanan darat dan tempat wisata. Blom lengkap rasanya gak ngunjungin Jatiluhur kalo berkunjung di kota ini. Yang paling penting dan yang paling berkesan dikota ini adalah gue bisa dapatin banyak pengalaman kerja, bisa ngomong panjang lebar didepan banyak calon konsumen, dan bisa ngerasain ketatnya persaingan jenjang karir di perusahaan tempat gue kerja.


Karna tuntutan tugas kerja, gue diharuskan bolak balik Purwakarta Cimahi. Gak sempet lama emank, tapi lumayan bisa nikmatin kota Cimahi di Kab. Bandung. tempat favorit di kota ini saat itu adalah kawasan Alun2 cimahi ato biasa disebut Ramayana Cimahi. Jadi ingat gue pernah beli Kaset albumnya Coldplay dan AudiSlave di kawasan Alun2 Cimahi. Owh iya guys pada saat itu blom ada yang namanya CD/DVD, kaset hanya bisa diputer pake Tape ato kalo mini Tapenya dulu terkenal dengan istilah Walkman (MP3 jaman dulu)

Berlanjut dapat tugas baru di Kota Kuningan, kota kecil (dekat Kota Cirebon) dibawah kaki gunung Ciremai. Inilah kota yang paling berkesan dihidup gue, banyak cerita yang berarti banget. Disini gue punya tanggung jawab besar dalam pekerjaan dan sbagai kepala rumahtangga. Kuningan terkenal dengan makanan khas Tape Ketan/Peuyeum, penganan khas yang paling gue gak suka karna rasanya hehe sama kaya' makanan khas sunda lain si Jengkol tea hmm baru cium baunya aja gue dah gak kuaaat hehe. Selain udaranya yang masih adem pada saat itu, kota ini punya tempat wisata keren sperti Waduk Darma : situ/danau alami di Kecamatan Darma yang akhirnya dibuat jadi waduk sejak jaman belanda. Danau ini berada lebih tinggi diatas kota kuningan, makanya jangan heran kalo udaranya lebih dingin dibanding kuningan. Selain waduk Darma, ada wisata Kolam Ikan Dewa. Dari namanya aja udah bisa dibayangin guys kalo ini bukan ikan biasa, menurut legenda ikan2 ini dulunya adalah prajurit-prajurit yang dikutuk oleh Prabu Siliwangi (Raja Sakti Negeri Pasundan) menjadi ikan sampe saat ini. Kolam Ikan Dewa berada di tiga lokasi berbeda, di Darma, Cigugur dan yang paling terkenal kolam yang terletak di Cibulan. Selain airnya yang cukup dingin, kita bisa berenang bareng sama si ikan2 keramat itu. Anehnya guys, jumlah ikan Dewa dari dulu sampe skarang gak berkurang ato bertambah jumlahnya, yaa segitu gitu aja. Yang lebih aneh lagi ! Kalo kolam dikuras buat dibersiin, ikan2 keramat tuh gak tau pada ke mana ? hilang gitu aja dan kembali ada stelah kolam diisi air kembali. 2 tempat ini jadi tempat favorit kalo pas liburan bareng keluarga. Kota Kuningan juga menjadi rumah kedua buat gue pada saat itu.

Dari Kuningan, lanjut lagi ditugasin di Kota Garut guys. Masih dikota2 yang punya udara seger :) Garut yang dikenal sbagai kota Industri Kulit Rumahan dan Dodol. Kebetulan gue tinggal di deket Bundaran Suci daerah Sukaregang. Sukaregang adalah pusat industri Kulit di Garut, jadi jangan heran baunya agak gimanaa gitu kalo masuk ke daerah ini hehe... Nah buat loe yang doyan sama Jaket Kulit bikers, disini tempatnya guys dan yang seneng ngemil, dodol garut pasti jadi incaran :) Gue juga sering habisin waktu libur di Kolam Air Panas Cipanas, satu2nya tempat wisata yang sering dikunjungi di Garut. Bareng keluarga ato temen2 kerja, berendam air panas memang ma'nyus guys. Kalo hari minggu pagi nih ramenya di Stadion Garut, banyak barang2 murah dijual buat yang suka belanja murah. Karna tuntutan tanggungjawab kerja, sampe pelosok Garut pun gue masukin. Masuk kampung keluar kampung, dari kampung penghasil Tembakau, Tomat, sampai Kol. Ini yang gue sukai dari pekerjaan yang lagi ditekunin, bener2 berpetualang :) Dari Garut eeh dimutasi lagi ke Kota Purwakarta hehe, Petualangan terus berlanjut.

Sempet gak lama di Purwakarta, dipindahin lagi ke Kota Ciamis :D Kota transit buat loe yang mau berkunjung ke Pantai Pangandaran dari arah Bandung/Tasikmalaya. Hmm cuma Alun2 Ciamis yang jadi tempat favorit, tapi its ok lah yang penting bisa laluin syarat utama kalo pengen ke jenjang karir yang lebih tinggi. Ciamis, tetep gue nikmatin guys hehe.


Stelah Ciamis, saatnya harus melangkah jauh dari Tanah Sunda ! Dengan tanggungjawab gawean yang lebih besar dan berat, gue harus segera pindah ke Kota Madiun Jawa Timur ! Inilah pertama kalinya gue nginjak kaki ditanah Jawa. Naik kereta dari Tasikmalaya jam 8 malam, sampe di Madiun jam 4 pagi huaah cape banget dan akhirnya tepar jatuh sakit karna kelelahan. Apa yang menarik di Kota Madiun ? Ada Alun2 Kota dan Stadion Banteng tempat nongkrong guys... mulai rame dari jam 4 sore ampe malam. Tapi ini blom cukup buat gue, akhirnya nemu juga tempat yang cocok buat gue yang doyan Ngopi. Namanya Ponorogo guys, pasti udah hafal daerah yang terkenal dengan Reok Ponorogo. Tapi bukan karna reognya, yang bikin gue seneng dengan daerah ini adalah banyaknya warung kopi yang nyediain kopi khas ponorogo, jadi betah deh nongkrong di tempat ini :) Masih blom puas juga nih gue haha.. pengen ngunjungi tempat yang lebih berkesan di Madiun, eh dapat tempat yang gue bangeeet : Wisata Danau Telaga Sarangan diketinggian 1200 meter diatas permukaan laut, dikaki Gunung lawu dari Kota Magetan. Dingin banget guys, bener2 gue banget hehe... Nah jadi keseringan deh update suasana di Sarangan. Bisa juga nikmatin kerennya desa2 di daerah magetan, kalo pas dari ketinggian gue bisa liat rapinya atap genteng rumah yang kompak dicat sama. Kota ini juga ninggalin cerita yang gak menyenangkan buat karir kerja gue, yaaa namanya juga dunia kerja guys. Karna masalah kerja, gue diharuskan angkat kaki dari Madiun ninggalin Tim Kerja yang cape2 gue supervisi, hmm gak kuat liat wajah sedih mereka yang gak mau ditinggalin gue.

Dimutasi ke Jawa Tengah, tepatnya di Kota Wonosobo. Perjalanan seharian dengan Motor Supra merah gue dari Madiun melewati Ngawi, Surakarta, Yogjakarta, Magelang, Temanggung dan berakhir di Wonosobo jam 8 malam. Rasa cape nempuh perjalanan jauh pun terobati dengan suasana Kota Wonosobo yang dingin. Tinggal dibelakang Rumah Sakit Wonosobo, gue tiap hari ketemu dengan dinginnya kabut tebal, maklumlah sebagian besar wilayah Wonosobo adalah daerah pegunungan yang termasuk Dataran Tinggi Dieng. Dari wonosobo, area kerja gue bisa nyampe di BanjarNegara (kampung halaman Petinju Chris John). Nah dari Banjarnegara guys, gak lama lagi nyampe ke Purwokerto dan bisa dilanjutin ke Cilacap, Tegal dan Cirebon (jalur gue nih kalo pulang ke Kuningan pas libur). Di Wonosobo gue bisa ketemu dengan sahabat lama satu tempat kerja waktu masih tugas di Purwakarta (Si Sasa anak Garut hehe). Ternyata karir kerja gue di Wonosobo kurang menyenangkan, sempet dimutasi kembali ke Kuningan dan dikembalikan lagi ke Wonosobo, akhirnya gue resmi ngambil keputusan untuk mundur dari Tim Penjualan dan bergabung dengan Tim Collection di perusahaan yang sama.

Di tim ini, gue dapat tugas dicabang Serang Banten. Waktu itu Banten masih bagian dari Provinsi Jawa Barat, blom jadi provinsi tangerang sperti skarang. Wuikh lumayan kerasnya juga ni Banten, maklum tempatnya para Pendekar hehe ciaaat gue pernah batal puasa gara2 berantem ama Pak RT diwilayah Pantai Anyer, pernah di kejar pake golok sama salah satu pendekar di Banten Lama haha kabuuuuur. Di kota ini karir kerja gue ternyata suram, saking gak betah lagi dengan perusahaan yang lama gue tekunin akhirnya gue ambil keputusan terberat yaitu keluar dan mencoba nyari gawean lain. Sempet jualan sepatu dan obat di Kuningan, akhirnya gue dapat job baru di salah satu Dealer Operator Seluler di Kota Cirebon yang kebetulan deket dengan rumah di Kuningan.

Semua pasti tau banget dengan Kota Cirebon, apalagi buat yang sering mudik pas Lebaran. Kota ini yang harus dilewati pemudik yang akan pulang ke Jawa Tengah dan Timur dari arah utara/Jakarta. Ngantor di Jl. Cipto, gue bener2 menikmati pekerjaan baru ini. Keluar masuk komunitas bikin penawaran layanan Pasca Bayar salah satu operator seluler. Bertemu dengan Tim besar yang berlomba cari sesuap nasi hehe... ada bro Joko, bro Fatah, Kang Asep, Kang Ade dan sahabat lain yang mengisi petualangan hidup gue. Dari sini, gue sempat balik Manado bersama istri dan anak karna sesuatu hal dan ternyata petualangan gue blom juga berakhir, disuatu waktu eeeh balik lagi deh ke Tanah Sunda (Kuningan :)

Guys, terkadang hidup gak selamanya harus sesuai dengan impian kita. Tapi apapun itu, hidup harus terus berlanjut. Tantangan pekerjaan dan rumahtangga emang harus dihadapi. Sampai pada saat gue harus pindah ke Gempol Pasuruan Jawa Timur, naik kereta semalam dari Cirebon, nyampe jam 8 pagi di Surabaya. Trus naik Komuter (Kereta Api ekonomi) dan turun di Stasiun Porong. Tau kan Porong guys ? itu tuh, kawasan yang terkenal dengan Lumpur Lapindo :) Bertempat tinggal di belakang Pabrik Sepatu terkenal di Gempol, kini gue mulai disibukkan dengan pencarian job baru. Alhasil dapat job juga guys, di dealer operator seluler Pandaan. Nah ditempat kerja ini gue ketemu sahabat baik (Si Roni) dan kemudian dikenalin dengan sahabat lainnya Si Koko. 2 orang sahabat inilah yang banyak ngebantu petualangan gue di tanah pasuruan. Karna jarak yang cukup jauh dari Gempol ke kantor diPandaan, gue pun pindah tempat tinggal di Pandaan (belakang Mesjid Ceng Ho). Prigen jadi tempat tongkrongan favorit buat gue, selalu dikawal sama sahabat terbaik Roni n Koko :) Selain Prigen yang merupakan tempat wisata pegunungan, gue juga pernah ngunjungin Kebon Raya Purwodadi dan Air Terjun Coban Baung. 2 tempat yang bikin gue takjub akan keindahan alam di nusantara, gak nyesel deh gue jadi orang Indonesia hehe. Sempet bolak balik Pasuruan Cirebon, pada akhirnya kembali lagi ke Tanah Manado.

3 tahun habisin waktu berada di kampung halaman, ini juga blom berakhir guys hehe.. karna sesuatu dan lain hal gue harus hijrah lagi tanah Tanah Sunda dan menetap dikota penuh kenangan Purwakarta. Dapat job baru lagi nih, di salah satu Pabrik dikawasan industri Campaka dan ngerasain gimana harus kerja shift. Yang paling parah tuh kalo shift malam, huaaah berjuang kerja sambil nahan ngantuk :) Kenyataan hidup kota ini emank pait guys, sangat jauh dari harapan dan impian. Perjuangan berat 3 tahun di Purwakarta mengharuskan gue mengambil keputusan yang bukan keinginan gue sendiri, keputusan terpaksa karena keadaan dan segala macam permasalahan. Gue harus akhiri perjuangan berat ini kembali lagi ke kampung halaman (Manado) sampai gue membuat tulisan sederhana ini.